Tuesday, 17 December 2013

Teguhkan Iman di ambang Ma'al Hijrah 1435.

Assalamualaikum, wahai anak- anak yang dirahmati Allah.

 Allahummaftahlana abwabalkhair fiddunya wal akhiroh.Syukur nikmat segala pujian hanya untukNya. Selawat dan salam buat Rasul junjungan s.a.w. Mudah mudahan kita sentiasa selamat dalam jalur kebenaran bersama sefikrah menuju redha Allah s.w.t. Selamat menyambut ma'al hijrah. Semoga kedatangan tahun baru memantapkan pasak iman dalam diri pada saat akhir zaman di mana rata rata manusia menghadapi fenomena pereputan iman yang meruncing.

Hayatilah kisah teladan ini wahai anak-anakku..

 Rasulullah SAW, dengan para sahabatnya, Abu Bakar RA, Umar RA, dan Utsman RA bertamu ke rumah Ali RA. Di rumah Ali RA isterinya, Sayitadina Fatimah RHA, puteri Rasulullah SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan didalam sebuah mangkuk yang cantik, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut terikut di dalam mangkuk itu. Baginda SAW kemudian meminta kesemua sahabatnya untuk membuat suatu perbandingan terhadap ketiga benda tersebut (Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai  rambut).

 Abu Bakar RA berkata, "iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu susah dari meniti sehelai rambut ".

 Umar RA berkata,"kerajaan itu cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Utsman RA berkata,"ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber'amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 'Ali RA berkata,"tamu itu lebih cantikdari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai pulang ke rumahnya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Fatimah RHA berkata,"seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, wanita yang berpurdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yang tidak pernah dilihat oleh orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Rasulullah SAW berkata,"seorang yang mendapat taufiq untuk beramal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, beramal dengan amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Malaikat Jibril AS berkata,"menegakkan tiang tiang agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, menyerah diri, harta, dan waktu untuk usaha agama adalah lebih manis dari madu, dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Allah SWT berfirman,"SyurgaKU itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat syurgaKu itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju syurgaKu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Ambillah ibrah daripada kisah di atas. Sesungguhnya kehidupan adalah penuh dengan ujian dan kesukaran dan kejayaan adalah milik anak-anak yang mampu memaknakan kehidupan mengikut petunjuk dan arahan daripada Allah satu-satunya pemilik kekuasaan dan kebenaran.Kepada semua yang umi abah kasihi, buktikanlah kasih sayang kalian pada kami dengan mengasihi Allah dan RasulNya dengan jujur, ikhlas, dan jiddiyah istiqomah mendukung syariatNya. Jangan lupa surah alHasyr ayat 22, 23 dan 24 dibaca setiap pagi dan petang. Wabillahittaufiqwalhidayah assalamualaikum w.b.t.


No comments:

Post a Comment