Tuesday, 17 December 2013

Teguhkan Iman di ambang Ma'al Hijrah 1435.

Assalamualaikum, wahai anak- anak yang dirahmati Allah.

 Allahummaftahlana abwabalkhair fiddunya wal akhiroh.Syukur nikmat segala pujian hanya untukNya. Selawat dan salam buat Rasul junjungan s.a.w. Mudah mudahan kita sentiasa selamat dalam jalur kebenaran bersama sefikrah menuju redha Allah s.w.t. Selamat menyambut ma'al hijrah. Semoga kedatangan tahun baru memantapkan pasak iman dalam diri pada saat akhir zaman di mana rata rata manusia menghadapi fenomena pereputan iman yang meruncing.

Hayatilah kisah teladan ini wahai anak-anakku..

 Rasulullah SAW, dengan para sahabatnya, Abu Bakar RA, Umar RA, dan Utsman RA bertamu ke rumah Ali RA. Di rumah Ali RA isterinya, Sayitadina Fatimah RHA, puteri Rasulullah SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan didalam sebuah mangkuk yang cantik, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut terikut di dalam mangkuk itu. Baginda SAW kemudian meminta kesemua sahabatnya untuk membuat suatu perbandingan terhadap ketiga benda tersebut (Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai  rambut).

 Abu Bakar RA berkata, "iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu susah dari meniti sehelai rambut ".

 Umar RA berkata,"kerajaan itu cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Utsman RA berkata,"ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber'amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 'Ali RA berkata,"tamu itu lebih cantikdari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai pulang ke rumahnya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Fatimah RHA berkata,"seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, wanita yang berpurdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yang tidak pernah dilihat oleh orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Rasulullah SAW berkata,"seorang yang mendapat taufiq untuk beramal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, beramal dengan amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

 Malaikat Jibril AS berkata,"menegakkan tiang tiang agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, menyerah diri, harta, dan waktu untuk usaha agama adalah lebih manis dari madu, dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Allah SWT berfirman,"SyurgaKU itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat syurgaKu itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju syurgaKu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Ambillah ibrah daripada kisah di atas. Sesungguhnya kehidupan adalah penuh dengan ujian dan kesukaran dan kejayaan adalah milik anak-anak yang mampu memaknakan kehidupan mengikut petunjuk dan arahan daripada Allah satu-satunya pemilik kekuasaan dan kebenaran.Kepada semua yang umi abah kasihi, buktikanlah kasih sayang kalian pada kami dengan mengasihi Allah dan RasulNya dengan jujur, ikhlas, dan jiddiyah istiqomah mendukung syariatNya. Jangan lupa surah alHasyr ayat 22, 23 dan 24 dibaca setiap pagi dan petang. Wabillahittaufiqwalhidayah assalamualaikum w.b.t.


Friday, 18 October 2013

Salam Aidil Adha

                Assalamualaikum wbt. Selamat bertemu kembali anak-anak yang amat dikasihi.Thank You Allah,most gracious most merciful.Sesungguhnya masa itu amanah, kerja itu ibadah, semangat ubudiyyah membawa manusia jiddiyyah menuju redha Allah.Syukur, akhirnya mampu juga umi mengadap laman ini untuk menyampaikan pesanan kepada anak-anak. Dengan semangat Eidul Adha, marilah kita menghidupkan ruh pengorbanan Siti Hajar, Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Kepada anak-anak Umi yang kini bakal pulang semula ke bumi Mesir, semoga semuanya telah punyai persiapan minda dan stamina untuk meneruskan agenda perjuangan masing-masing menelusuri jalur kehidupan untuk menuju matlamat sebenar sebuah kehidupan.Kepada anak-anak di tanah air, musim imtihan wajib ditempuhi dengan penuh perhatian, hikmah dan kebijaksanaan. Khusus untuk Ariff dan anak-anak Tahfiz Al Abidin, pastikan target hafazan dicapai. Rajin rajinlah bersedia untuk saba', prasaba' dan iadah. Ingatlah pesan Saidina Umar antara lain :  Jika kalian ingin menjadi insan yang baik , amalkan 3 perkara :

1)Tadabburkan 10 baris ayat Al quran sehari.
2)Lazimi diri dengan hadir ke masjid dan rumah Allah.
3)Berzikrlah sentiasa. Moga kalian dikelilingi malaikat rahmat.

Percayalah anak anak, amalan sunat membuka jalan ke syurga, amalam makruh condong membawa kepada dosa. Dosa pembuka jalan keneraka menutupi hati daripada cahaya. Lantas Imam Syafie berkata, Ilmu tidak akan sampai pada hati yang tidak bercahaya.

                    Zulhijjah adalah bulan menghayati makna pengorbanan.Buat anak-anak , usaha menuntut ilmu merupakan satu amanah Rasulullah  yang menagih pengorbanan yang besar dan sungguh-sungguh.Perhatikan hadis ini daripada riwayat Ibn Hibban :

"Sesiapa yang mempelajari satu ilmu yang sepatutnya dilakukan kerana mencari wajah Allah, namun dia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan keuntungan duniawi, maka dia tidak akan mencium bau syurga pada hari kiamat"

maka sucikanlah niat dan tujuan kalian dalam menuntut ilmu.Sentiasalah positif dan yakin diri kerana sesiapa yang berusaha dengan ikhlas maka Allah akan sentiasa membimbingnya dijalan yang lurus dan benar sebagaimana firmanNya ;
"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama kami , sesungguhnya kami akan memimpin mereka ke jalan Kami dan sesungguhnya pertolongan Allah adalah beserta orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya '

Sentiasalah istiqamah sujud memohon doa agar menemukan kita dengan para ulamak dan guru yang berhati suci lagi ikhlas memberi ilmu sehingga kita dikasihi Allah sebagaimana kasihnya Allah dan Rasul kepada mereka.Mohonlah agar kalian ditunjuki buku dan kitab oleh penulis yang jujur dan benar ,dapat akrab menjalin ukhuwwah dengan sahabat2 yang soleh,dibimbing dengan madah mengikut tertib aulawiyyat dan dipelihara Allah dengan akhlak mulia yang memmberi rezeki darjat kemuliaan bila pulang kepada Allah nanti.
Bacalah pesanan ini baik-baik.Tidak ada jalan pintas dalam memahami ilmu Allah.Tidak ada jalan mudah untuk mengikut petunjuk .Proses menuntut ilmu perlu kepada pengorbanan besar masa tenaga  hartadan ubahsuai gayahidup agar terdidik dengan budaya taqarrub ilallah.,Benar sekali janji nabi ,"Sesiapa yang menempuh satu jalan kerana mencari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga."

Anak-anakku , Al 'ilm Bil amal.Usaha memahami ilmu bukan sekadar class and group discussion dan bukan sekadar attend lectures juga bukan sekadar buat research.Tradisi ilmu kita adalah mengadap guru penuh adab membuahkan amal yang melahirkan generasi penghayat Al-Quran yang akan mengadap pencipta alam semesta.Firman Allah dari Surah Al-Hadid ayat 16:

"Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman , untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran Al-Quran yang diturunkan kepada mereka?Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan kitab sebelum mereka, setelah orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras , dan banyak diantaranya adalah orang-orang yang fasik"

Ya Allah! kau peliharalah hati-hati kami untuk tunduk patuh kepada syariatMu dan sentiasa hidup dalam ketaatan kepadaMU serta kumpulkanlah kami semua di bawah lembayung rahmatMu. Amin.
Salam sayang daripada Umi Abah.Ingat kami , Ingat Allah , Ingat Rasulullah dan rajin-rajin baca kalam Allah.Tatkala terasa rindu , segeralah dampingi ulama' dapatkan pesanan mereka.Al ulama' warasatul Anbiya'.Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar Walillahilhamd..



Ya Rasulallah, sesungguhnya segala peringatan dan pengajaranmu telah disampaikan dengan sempurna dan amanah. Kepada Allah kami memohon diberikan kekuatan, keikhlasan dan kesucian hati untuk menjadi manusia yang patuh, taat dan istiqomah melaksanakan syariatMu.

Saturday, 17 August 2013

Doakan Kesejahteraan Mesir!!

     Assalamualaikum Warahmatullah wabarakatuh..Syukur kepada Allah yang memberi kekuatan untuk kita bertemu semula.Segala puji bagiNya yang maha berkuasa memiliki segala rahsia dan maha mengetahui hikmah segala kejadian.Selawat dan salam keatas Rasulullah SAW pemimpin agong sehingga ke akhir zaman.Innalillahiwainna  Ilaihi Roj'iun ,,Hasbunallah Wani'mal Wakeel Wani' mal Maula Wani'mal Naseer.Lahaulawala Quwwatailaabillahil'aliyyil a'zim..Buat semua anak-anak umi yang dikasihi,,Saksikanlah bagaimana bumi anbiya' tempat mewahnya khazanah ilmu disimbah darah para syuhada'.Saksikanlah bagaimana besarnya jiwa manusia-manusia yang telah dianugerah Allah dengan kefaqihan aqidah ibadah dan Akhlak sehingga mampu menterjemahkan nya dengan sanggup dimandikan dengan wangian darah , gugur sebagai para Syuhada'.Sesungguhnya kerajaan Islam yang dibina dalam diri mereka sehingga begitu kemas pada hari ini memakan tempoh masa yang amat panjang dengan usaha yang tekun Istiqamah tersusun dan terancang mengikut Manhaj Qurani Ikhwan Muslimin.Umi Abah amat bersyukur kerana anak-anak berpeluang untuk hari ini dapat berada di bumi anbiya' walaupun sekejap menghidu bau darah Syuhada',mendengar laungan jihad dan menyaksikan kekentalan semangat para pejuang ikhwanulmuslimin , menjunjung kalimah Allah penuh jiddiyyah.Semoga semangat itu meresap dalam diri kalian dan membina kekuatan luar biasa untuk semuanya bergerak cergas berjihad mendalami ilmu dan menjadi faqeh dalam bidang masing-masig.Kepada anak-anak yang masih berada di bumi mesir, dan akan pulang dalam bebrapa hari lagi,amalkan segala yang dipesankan oleh semua habib Yaman.Banyakkan zikir munajat ,sentiasalah membacakan qunut nazilah buat bumi mesir.Yang pasti segala yang berlaku biiznillah.Doakan banyak-banyak agar Allah memberi kekuatan luar biasa yang bertambah-tambah kepada para pejuang ikhwan untuk tetap mempertahankan Aqidah ahlusSunnah Wal Jamaah.Sesungguhnya pemergian mereka sebagai Syuhada' adalah permulaan kehidupan yang sejahtera dan berkekalan.Merekalah penerima anugerah Allah yang difirmankan Allah dalam surah Al Fajr,Ayat 27-30
"Hai jiwa yang tenang ! kembalilah kepada tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya.Maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hambaKu dan masuklah kedalam SyurgaKu."
Maka bagi kita yang tinggal,marilah anak-anakku kita memperkemaskan diri  dengan muhasabah dan usaha yang Jiddiyyah untuk mendapat keselamatan apabila tiba saatnya nanti kembali menemui Allah. Terasa benar rendahnya kedudukan kita disisi Allah berbanding mereka yang memiliki karamah insaniah yang sudah terbukti kepada seluruh dunia.Ya Allah rabbana Atina Fiddunya Hasanah Wafil Akhirati Hasanah Waqina A'zabannar.Ya Mursyidah , Naim , Ahmad , Sumaiyah , Nusaibah , Umar ,  Nabilah , wa Ariff Solehin................................Umi Abah AMAT mengharapkan kalian sungguh-sungguh menghayati, menghidupkan makna iman islam dan ihsan sebagaimana yang disyarahkan oleh imam an-Nawawi dalam kitabnya hadis Arbai'n dan bersatu hati wehdatul Fikr menuju mardhotillah.
Salam Sayang Teramat Sayang buat Semua Kasih Sayang Ini Hanya Kerana Allah Dan untuk Jalan Allah.
Jiwa mereka bebas daripada hubbuddunya....

 dibahagian neraka manakah akan ditempatkan manusiayang melakukan kekejaman ini...takutlah kamu kepada Allah SWT..

Mayat para Syuhada' yang telah gugur..

Tuesday, 4 June 2013

Nyalakan Lampu Hatimu

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikumwarahmatullah,
       
Kembali bertemu dengan anak anak yang di kasihi.Alhamdulillah pada kesempatan akhir Rejab ini Allah telah memberikan anugerah kekuatan untuk diaktifkan semula blog ini .Sesungguhnya segala gerak tindak manusia dikuasai oleh unsur hati yang digenggam oleh Allahu Rabbi.Maka syukur padaMu ya Allah yang memungkinkan pengisian blog ini untuk menjadi rezeki anak anak yang dikasihi.Banyak episod hidup telah bersilih ganti sepanjang 6 bulan yang lalu..Ahlan wa sahlan wa marhaban diucapkan kepada Ustaz Muhammad Naim yang melangkah masuk menjadi ahli baru keluarga dan kerabat kita.Tidak pernah putus kita berdoa , bermunajat, merayu dan berharap penuh pasrah kepada Allah Ta'ala agar ketetapan ini menyegarkan dan menghidupsuburkan iman dan amal untuk kita semua berpimpinan menuju redha Allah.
Kepada Mursyidah..berusahalah memaknakan diri sebagai isteri solehah, anak solehah dan hamba yang jiddiyah menghidupkan misi dan visi bahawa "akulah hamba" "akulah khalifah". 

Wahai anak anak yang berada di bumi Mesir,

 Pada saat ini suasana imtihan kembali lagi. Seperti biasa umi ulangi bahawa imtihan adalah proses biasa yang memerlukan persediaan luar biasa dalam usaha  menempatkan diri selesa di persada dunia. Mumtaz imtihan bukan segala gala dan bukan  ultimate goal dalam kehidupan manusia. Jangan sekali kali kagum jauh sekali berbangga dengan straight A's yang tercetak pada sijil untuk dapat kerja tapi usahakan agar semua itu kita punya. Ada di mata tapi tak terlekat di hati kita.Ingat pesanan Nabi, addunya mazra'atul akhiroh.Moga kebun yang diusahakan akan dituai hasilnya di akhirat sana. Namun hidup kita di kebun itu cukup tenang dan selesa. Teringat umi akan kata kata Ariff Solehin minggu lalu, "semua ini hanya akan difahami oleh hamba yang tahu erti tasawwur, world view dan err....welstanchaung dalam hidup". Doakan adik bongsu kamu itu terus berkembang mekar kemampuan daya fikirnya dalam perjalanan mentartil dan menggali isi isi al Quran.
Tahniah, mabrook 'alaiki ya Sumaiyah yang telah najah dan menamatkan pengajian tahun 2 dan teruslah istiqomah talaqqi persediaan ke tahun akhir. Sesungguhnya bermulanya saat menuntut ilmu bukanlah tatkala helaian buku di buka atau tatkala salam guru diterima atau tatkala kelas bermula tetapi saat menuntut limu bermula adalah ketika pintu hati terbuka dengan ikhlas dan redha untuk menuju kasih sayang Allah ta'ala. Berdoalah sentiasa agar ilmu yang kita terima adalah ilmu yang bermanfaat. Ilmu ini akan membawa natijah akrab kita dengan Allah untuk berada dekat disisiNya. Bagi Ahmad, Umar dan Nusaibah, jangan lupa solat hajat dan munajat sebelum masuk melangkah ke dewan imtihan dan jangan lupa sujud syukur setelah meninggalkan dewan. Sabar dan solat adalah penolong kita, fikir dan zikir adalah budaya dan lazimilah syukur, zahirkanlah syukur dengan menggandakan kebaikan dan ketaatan. Lainsyakartum laazidannakum..
Selesai imtihan semua anak anak di Mesir akan ke bumi Yaman. Harus di ingat, perjalanan yang umi abah aturkan  punya misi dan visi tersendiri. Ketahuilah bahawa penduduk bumi Hadramaut pernah didoakan kebaikan oleh Sayyidina Abu Bakar r.a setelah kewafatan Baginda Rasulullah SAW. Pada saat ini kalian akan berkesempatan menemui keturunan kerabat Nabi yang hidup dengan suci hati dan akhlak terpuji. Ingatlah bahawa Mekah dan Madinah tempat turunnya wahyu, Mesir paling kaya dengan khazanah ilmu dan Yaman adalah bumi memperkasa peribadimu.Sekali lagi jangan kita jemu berdoa agar kesempatan hidup di muka bumi ini Allah rezekikan dapat sampai ke bumi barakah yang menjanjikan keselesaan dan kesejahteraan yaumulqiamah. Segalanya hanya akan dapat dicapai oleh pemilik hati- hati ikhlas, suci yang mahu menerima petunjuk dan mampu mengikut petunjuk. Maka hati hati ini mesti bercahaya umpama lampu dan lampu ini mesti dinyalakan. Oleh itu nyalakan lampu hatimu. Selamat menyambut Sy'aban, Ramadhan dan Syawal di bumi Yaman. Doakan hati hati kita bertaut kemas dalam ikatan iman kukuh mendukung syari'atNya. Doakan juga kami akan menyusul pula.

Khusus buat anak tersayang di bumi Malaysia, teruskan usaha menggilap hati agar bercahaya menyuluh permata ilmu. Nabilah Husna sepatutnya sudah siap sedia untuk era peralihan kepada 'ulum diniah sepenuhnya menjelang hujung tahun ini. Ilmu ilmu alat harus cukup mantap untuk menempuh era seterusnya. Seharusnya isi kitab Madha Ya'ni Intima'i Lil-Islam sudah dihadam dan diresapi maknanya. Sedarlah kekosongan jiwa melanda sebahagian besar remaja masa kini...dan jangan sesekali kita terbawa dengan tipu daya ini. Sesungguhnya kekosongan ini tidak boleh diisi dengan rancangan rancangan oleh rumah putih di Amerika atau rancangan rancangan Kremlin dari Rusia atau pemikiran Marx, Lenins dan prinsip prinsip Jipara ataupun Ho Chi Minh. Semua ini membawa natijah budaya lagha yang tidak layak untuk remaja yang berharga disisi Rasul kita. Ingatlah, Islam itu bermula dengan dagang dan akhirnya akan menjadi dagang, beruntunglah orang yang dagang.

Kepada Ariff Solehin, tenang tabah dan jiddiyah bersama al Quran. Tahniah kerana teguh beristiqomah dengan i'adah, tasmi' dan tahriri al Quran sepanjang siang dan malam. Syukru ilallah kerana bersemangat mengungguli ulama'. Sesungguhnya al ulama' warasatul anbiya'. Nyalakan hatimu agar terus bercahaya melazimi pergaulan dengan sahabat sahabat yang soleh dan guru guru yang ikhlas membimbingmu.Melihat warna dan cuaca politik di Malaysia jangan terpedaya dan kurang bijaksana menanganinya. Ariff perlu yakin Allah telah merancang dan melukis peta kejayaan untuk bumi ciptaanNya. Anak yang bijaksana dan mumtaz ialah apabila ia mampu menyalakan lampu hatinya, dapat menyuluh petunjuk dan menulusuri jalan petunjuk itu hingga mencapai matlamat kejayaan sebenarnya. Berusahalah membina kerajaan Islam dalam diri semantap mantapnya. InsyaAllah kerajaan Islam dalam negara akan tertegak akhirnya..Takbir !Yakin boleh, InsyaAllah pasti Ariff boleh.

    Akhirnya, marilah sama sama kita hidupkan Rejab, Sy'aban dan Ramadhan sebagai hamba yang patuh dan dapat mengawal hawa nafsu agar tunduk kepada peraturan Pencipta, merasakan kebesaranNya dan mengingati Nya setiap ketika. Sabda Rasulullah SAW, bermaksud, Rejab adalah bulan Allah SWT, Sy'aban adalah bulanku( Rasulullah ) dan bulan Ramadhan adalah bulan umatku. Wahai anak anak, perbanyakkan puasa, solat sunat, doa, munajat, fikir, zikir, selawat, istighfar, dan jangan sesekali lepaskan walau sehari tanpa al Quran yang ditartil dan ditadabburkan. Umi abah amat sayang kalian semua namun on top of everything kasih Allah yang sangat kita impikan. Mohon Allah nyalakan hati kita dengan sumbu jiddiyah di jalanNya..ameen.. 





Friday, 9 November 2012

MARI MENUJU MAHMUDAH



Assalamu'alaikum anak-anak sekalian,

Kaifa haalukum jami'an? Semoga sejahtera sentiasa di bawah lembayung rahmat Allah Ta'ala walau di bumi mana kalian berada. Ingatlah, ihfazillah yahfazukum! Indahnya hidup ini bila kita dapat merasa kasih sayang Allah setiap detik dan ketika, lalu kita dapat mengenal erti bersyukur. La'in syakartum la'azidannakum!
Khusus buat anak-anak di bumi Mesir, betulkan niat, kuatkan azam, bersungguh-sungguhlah memanfaatkan masa dan ghairahlah memburu ilmu dengan hasrat untuk mendapat kemuliaan diri sebagai hamba dan khalifah Allah yang terpuji.


Untuk anak-anak di Malaysia, walaupun sesi pengajian formal tamat, namun proses pengisian diri dengan ilmu wajib diperkemaskan dan tahun baru yang bakal menjelang mesti disambut dengan kemas dan terencana kerana masa depan di tangan kita dan menjadi tanggungjawab kita untuk mencorakkannya.
Kepada anak-anak di Maahad Tahfiz Al-'Abidin, kesempatan bersama dengan keluarga harus diisi dengan agenda sebagai seorang da'ei. Ingat pesan ummi, budaya kita di maahad perlu direalisasi dan dibudayakan walau bila dan di mana. Jadual harian yang dibekalkan jangan sama sekali dipinggirkan dan i'adah Al-Quran mesti diteruskan. Bukankah setiap hari kita ikrarkan dan setiap hari kita doakan bahawa kita ingin menjadi hamalatul quran, kita berazam dan kita berusaha memaknakan Al-Quran dalam kehidupan.

Wahai anak-anakku,

Dalam blog kali ini, ummi mengajak kalian semua untuk menuju mahmudah dengan mengenal erti taubat dalam kehidupan. Sedarlah bahawa hidup ini adalah jihad yang panjang dalam perjuangan seorang insan menghadapi tentangan daripada iblis dan syaitan yang menyesatkan. Iblis berkata kepada Rabbnya, "Dengan keagungan dan kebesaran-Mu, aku tidak akan berhenti menyesatkan Bani Adam selama mereka masih bernyawa." Lalu Allah berfirman, "Dengan keagungan dan kebesaran-Ku, Aku tidak akan berhenti mengampuni mereka selama mereka beristighfar." (Hadis Riwayat Ahmad).

Begitulah gigihnya iblis dan syaitan yang tidak pernah leka terhadap manusia yang selalu lupa. Begitulah pula baiknya Allah Yang Maha Baik yang terus-terusan penuh kerelaan mengampuni manusia yang beristighfar. Lantaran itu wahai anak-anakku, dengarlah tulisan ulamak timur tengah ini, Dr. Abdullah 'Aidh Al-Qarni :

Orang yang bertaubat adalah orang yang luluh hatinya, sering keluar air matanya dan hidup perasaannya,
Orang yang bertaubat jujur dalam kata-katanya, tenang perasaannya, tergetar hatinya dan lembut jiwanya,
Orang yang bertaubat adalah orang yang terhindar dari sikap 'ujub, jauh dari sombong dan suka mengaku-aku,
Orang yang bertaubat mengambil pelajaran pada setiap kejadian,
Orang yang bertaubat adalah orang yang bebas dari belenggu hawa nafsu, bebas dari penjara maksiat, bebas rohnya daripada jerat kejahatan dan bebas dari karat kesalahan,
Orang yang bertaubat sentiasa mengingati maut, baginya cukuplah maut sebagai pelajaran, dan cukuplah keyakinan sebagai kekayaan.

Alangkah beruntung seorang muda yang sentiasa mengingati maut kerana inilah ciri kecerdikan, dan inilah jalan menuju keredhaan. Maut mengajak kita untuk mengenal erti taubat, taubat akan membawa kita kepada kesucian sepertimana yang terungkap dalam sebuah hadis yang bermaksud  : "Tiada sesuatu yang disukai Allah selain daripada seorang pemuda yang bertaubat." (Hadis Riwayat Al-Dailami).

Seorang sahabat pernah bertanya : "Ya Rasulullah, pesankan sesuatu kepadaku yang akan berguna bagiku dari sisi Allah."
Nabi Muhammad s.a.w lalu bersabda : "Perbanyakkanlah mengingati mati, maka kamu akan terhibur dari kepenatan dunia. Dan hendaklah kamu bersyukur. Sesungguhnya bersyukur akan menambah nikmat Allah, dan perbanyakkanlah doa. Sesungguhnya kamu tidak akan mengetahui bila doamu akan terkabul." (Hadis Riwayat At-Tabrani).

Ingatlah wahai anak-anak, syaitan tidak pernah mengalah untuk menghasut dan menyesatkan manusia. Marilah kita memperbanyakkan beristighfar dan bertaubat. Sejak lahir sehinggalah kini, berapa banyak kita dilalai dan diperdayakan oleh hawa nafsu. Jangan dibiarkan iman direputkan dan hati digelapkan. Untuk itu, pastikan kalian semua bebas daripada perbuatan maksiat, kecil mahupun besar. Amalan sunnah pembuka pintu syurga, amalan makruh boleh meruntuhkan dinding ke neraka. Kita bebas memilih jalan kefasikan atau ketakwaan. Hayati surah As-Syams. Pastinya ummi abah tidak putus berdoa kalian semua istiqamah dalam track yang sejahtera untuk menuju ke syurga. Jangan sesiapapun terleka, terlupa atau terbabas. Ketika di pengkalan kehidupan ini, bersikap jiddiyahlah mengisi ruang intelek, roh dan jasad untuk merasai qolbu salim. Jalan untuk sampai kepada keredhaan masih jauh tetapi kita tidak ada pilihan melainkan sabarlah untuk bersabar (as-sobru fi as-sobri) menempuh jalan ini dan mengutip manfaat di sepanjang perjalanan ini. Ketahuilah dan ingatlah tiga asas ilmu yang wajib kalian kuasai. Ilmu tauhid membawa kepada makrifah Allah, ilmu fiqh menzahirkan Islam dalam kehidupan dan ilmu tasawuf mengindahkan hablun minnannas wa hablun min Allah.

Jika semua ini dapat dihadham, masyaAllah hati akan terkesan dan anugerah ilmu yang bermanfaat akan menjadi perolehan dan percayalah anak-anak akan dikurniakan nikmat kasih sayang Allah Yang Maha Penyayang. Ketika itu, peliharalah nikmat tersebut dengan membuktikan kesyukuran, nescaya akan bertambah-tambah lagi nikmat yang akan Allah berikan di sepanjang jalan kehidupan. Oleh itu, fastabiqul khairat! Marilah kita berpimpinan di dalam kebaikan dan ketaatan. Apabila Allah menyayangi hamba-Nya, Dia akan memberikan kefahaman dalam beragama. Tatkala itu, kitalah orang yang beruntung kerana menghayati makna atta'awanu 'ala al-birr wa at-taqwa. Ya Allah, kasihanilah kami dan berilah kekuatan kepada kami untuk taat kepada perintah-Mu, bersungguh-sungguh mengabdikan diri kepada-Mu, menjauhi segala yang dibenci oleh-Mu, dan dapat berlindung di bawah lembayung rahmat-Mu. Sesungguhnya hamba-hamba-Mu ini adalah hamba yang lemah, namun kami tetap yakin akan kemurahan kasih sayang-Mu terhadap kami. Maka ampunilah kami dan bimbinglah hati kami untuk sentiasa kuat menjalani hidup ini, dipandu petunjuk Nabi yang kebenarannya sangat kami yakini.

Akhir kalam, ummi abah mendoakan kesejahteraan semua. Jangan lupa mengenang kami dalam doa dan munajat kalian. Panjangkan sujud dan ummi terasa bahawa kita akan bersua lagi di bumi Malaysia dalam sedikit masa lagi, insyaAllah. Doakan segala urusan dipermudahkan. Allah sentiasa sayang pada kita tapi pastikan setiap gerak tindak kita juga jangan sampai melukakan Yang Maha Esa. Kitalah hamba, kitalah khalifah. ALLAHU AKBAR, WA LILLAHIL HAMD!











Saturday, 4 August 2012

Ihya' Al-Ramadhan




Assalamualakum Warahmatullah..

Segala puji buat Allah Maha Pengasih Maha Penyayang , Selawat Salam tentunya untuk yang tercinta Rasulullah saw yang tak pernah lekang daripada ingatan.Doa sejahtera untuk kerabat , ibu bapa dan sanak saudara mukminin dan mukminat khusus untuk anak-anak semua , salam mahabbah fillah dengan Doa Rabitah - Ya Allah eratkanlah hubungan hati-hati kami dalam wehdah al fikrah membina kekuatan dan Istiqamah menuju taqarrubb Ilallah untuk mencapai redhaNya Sudah melepasi sepuluh hari pertama Ramadhan Al-Kareem yang menjadi rahmat kepada hamba-hamba yang mukmin.Sekarang anak-anak sudah berada pada sesi sepuluh hari kedua yang menjanjikan keampunan bagi mereka yang memenuhkan hari-hari sebelumnya sarat dengan Amal sehingga terasa nikmat suburnya dan manisnya iman hasil jalinan hubungan intim dengan Allah rabbul jalil sepanjang siang dan sepanjang malam

Anak-anak yang dikasihi , pada sesi sepuluh hari kedua ini , perbanyakkanlah istighfar mohon keampunan agar kita terlepas daripada kemurkaan Allah akibat dosa , maksiat dan fitnah akhir zaman.Mohonlah dibukakan seluas-luasnya pintu kefahaman agar kita dapat mendirikan madrasah Al-Quran di dalam kehidupan kita.Mohonlah agar kita dapat berkumpul bersama Rasulullah saw dan baginda  mengenali dan mengasihi kita di mahsyar nanti.Sudah berulang kali kita sepakati , dan kita sedari sesungguhnya kita semua adalah hamba-hamba yang hina yang banyak dosa dan yang kurang amalan serta masih kurang ilmu dan kefahaman tetapi kita telah berjanji untuk mujahadah bersama memahami syariat dan mendukung syariat sebagaimana yang diinginkan arRasul saw keatas umatnya.Oleh itu sekali lagi umi pesankan , bulatkan tekad dan azam serta mantapkan sifat jiddiyyah dalam menjalani Ramadhan kali ini.Hidupkan Ramadhan sebagaimana yang dihidupkan oleh Rasulullah dan para sahabat.Bagi anak-anak semua , syukran ilallah kerana semua dapat berkumpul pada Ramadhan tahun ini.Terima kasih kerana komitmen yang ditunjukkan dalam menghadam matan hadis bersama ulama' sepanjang Ramadan ini.Terima kasih kerana memeriahkan rumah dengan qiraatil Quran.Terima kasih kerana istiqamah bertarawih serta terima kasih kerana berterusan dengan tadarus dengan umi setiap malam.Teringat kepada jibril yang menyemak bacaan Al-Quran nabi setiap malam sepanjang Ramadhan.Kepada anak-anak - Umar dan Ahmad serta anak-anak , pelajar umi di Ma'had Tahfiz Al- Abidin - terima kasih kerana sabar menyantuni umat , mengimami solat tarawih di masjid dan surau.Mohonlah agar Rasulullah saw gembira melihat kalian semua memimpin jemaah menegakkan sunnahnya.Sejuk hati umi mendengar Al-Quran ditartilkan dari juzuk ke juzuk setiap malam .Semoga lidah kalian sentiasa fasih dan lancar mempersembahkan kalam-kalam Allah agar dapat  menyentuh hati manusia untuk khusyu' sujud mengagungkan pencipta. Istighfarlah sentiasa dan fokuskan minda dalam menghadapkan diri mencari redha Allah.Berusahalah menjadi seorang hamba yang bertaqwa-takut kepada Allah dan harap kepada keampunannya dan mendapat nilai pahala.Sesungguhnya Al-Quran diturunkan untuk dibaca oleh setiap manusia,direnung dan difahami makna,dilaksanakan setiap perintah dan arahannya. Yakinlah bahawa ia akan menjadi hujjah di hadapam Allah dan pemberi syafaat di hari kiamat. Allah telah menjamin keselamatan kepada pencinta Al-Quran dengan firmannya yang bermaksud "Maka barangsiapa yang mengikuti petunjukKu ia tidak akan ssesat dan tidak akan celaka":.At-Taha:123  dan firmannya lagi "Barangsiapa berpaling dari Al-Quran maka sesungguhnya ia akan memikul dosa yang besar di hari kiamat".At-Toha:100.Seterusnya beringatlah dengan maksud firman Allah ini "Dan barangsiapa berpaling dari peringatanKu, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta".At-Toha:124

Marilah sama-sama kita budayakan Al-Quran dalam kehidupan kerana kita yakin dengan perkhabaran Allah    
menerusi maksud firman Allah "Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah dan kitab yang menerangkan.Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaanNya ke jalan keselamatan dan dengan kitab itulah Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gelita kepada cahaya yang terang benderang dengan izinNya dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus".Al-Maidah:15,16.
Dari Usman bin Affan Radiyallahuanhu katanya Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud "Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya.Banyak lagi ayat dan hadis yang memuliakan pencinta Al-Quran.Maka bersungguh-sungguhlah dalam menghayati Al-Quran.Amat hina orang yang tidak memperuntukkan masa,tenaga dan kesempatan untuk Al-Quran.Ramadhan mencatat sejarah unik berkaitan Al-Quran di mana di bulan inilah Al-Quran diturunkan, setiap malam pada bulan Ramadhan Jibrail bertemu Rasulullah S.A.W untuk membacakan Al-Quran , malah Rasulullah S.A.W menggalakkan kita berkumpul di masjid-masjid untuk mempelajari Al-Quran kerana majlis ini akan diliputi rahmat, ketenangan dan dikerumuni para malaikat dan disebut-sebut oleh Allah kepada para malaikat di hadapanNya.

Akhirnya, Al-Fatihah untuk Tok Kedah yang selamat bersemadi di perkuburan Baqi' Masjid Nabawi pada 2 Ramadhan lalu.Syukur Alhamdulillah Allah memakbulkan doa kita semua yang sentiasa mengharapkan husnul khatimah untuk Allahyarhamah. Kita yakin janji Allah bahawa syafaat Rasulullah S.A.W diberi kepada tetamu Allah yang kembali kepada Allah di bumi Madinah. Berdoalah semua agar kita juga dapat mengikut jejak Allahyarhamah. Inilah anugerah paling bermakna pada Ramadhan kali ini. Akhir kalam, teruskan memperhebatkan amalan menuju 10 hari terakhir Ramadhan untuk mendapat kemenangan yakni kebebasan daripada neraka. Sujudlah dan berdoalah agar kita keluar dari Ramadhan ini dengan suci hati dan diri menjadi manusia yang tahan uji menegakkan segala peraturan ilahi menempuh fitnah akhir zaman yang sangat mencabar.Allahuakbar.Allahuakbar. Allahuakbar.Walillahilhamd.

Sunday, 17 June 2012

Solat Suatu Anugerah Agung, Terima Kasih Ya Allah....

 
          Assalamualaikum, kaifa haalukum? Semoga semuanya sejahtera di bawah lembayung Rejab yang sarat dengan segala kebaikan yang dijanjikan kepada hamba-hamba yang sentiasa sedar dirinya seorang hamba. Tidak sama Rejab yang dilalui oleh hamba yang soleh dengan hamba biasa yang hanya tahu meratah nikmat dunia dengan serakah.

          Wahai anak-anak yang dikasihi, sabda Rasulullah s.a.w bermaksud : "Rejab adalah bulan Allah s.w.t, Sya'ban adalah bulanku (Rasulullah) dan Ramadhan adalah bulan umatku".
Para ulama' mentafsirkan hadis Rasulullah s.a.w sebagai berikut : dalam bulan Rejab umat Islam seharusnya berusaha bercucuk tanam ; dalam bulan Sya'ban pula hendaklah memberikan baja dan menyirami tanaman itu dan di bulan Ramadhan menuai hasilnya. Tegasnya, banyakkan ibadah dalam bulan Rejab, ditambah lagi dalam bulan Sya'ban dan ditambah banyak lagi di bulan Ramadhan. Inilah projek kita ke arah pembinaan mahligai di syurga di akhirat kelak. Untuk itu wahai anak-anak yang ummi sayangi, banyakkan sujud dan solat, banyakkan puasa, akrabkan lagi hubungan intim dengan Al-Quran, jangan lupa kepada Rasulullah s.a.w, Nabi kita sebaik sahaja membuka mata, selawatlah, zikirlah kepada Allah kerana kedudukan kita di sisi Allah adalah mengikut bagaimana kita menempatkan Allah di hati kita. Andai kata kita sentiasa mengingati Allah di waktu senang, tentulah Allah tidak akan melupakan kita di waktu susah. Kasihilah para ulama' kerana mereka pewaris Nabi kita. Ziarahilah dan bergaullah dengan mereka dan ambillah yang terbaik dari mereka selagi hayat mereka masih ada. Bagi anak-anak yang masih berada di bumi Kedah, sujud syukurlah selalu. Kita dianugerahi dengan idola kita, Tuan Guru Haji Salleh, Tuan Guru Wan Izzuddin, Tuan Guru Haji Zulkifli dan banyak lagi, dan anak-anak amat bertuah kerana sebahagian mereka ini meletakkan kalian di hati mereka.. terima kasih ya Allah. Jangan lupa istighfar Rejab, jangan lupa solat sunat Rejab dan jangan lupa memperbanyakkan doa sebelum terbit fajar. Bagi anak-anak yang berada di bumi anbiya', anda sentiasa didoakan agar didampingi oleh Syeikhah atau Syeikh yang tulus dan benar menitiskan ilmu yang bermanfaat. Sudah pasti bumi anbiya' menjanjikan segala yang terbaik untuk hamba yang berazam dan berniat memohon segala kebaikan di sana. Ini semua telah dijanjikan Allah di dalam kitab suci Al-Quran bahawa hendaklah kamu pergi ke bumi Mesir nescaya kamu akan beroleh kebaikan di sana.                                            

         
          Anak-anak yang dikasihi, hari ini adalah hari penuh bererti untuk kita semua umat Nabi s.a.w. Israk Mikraj adalah anugerah terbesar dalam hidup kita. 1436 tahun yang lalu, Nabi kita diberi anugerah agung yang tidak ternilai dengan dunia dan segala isinya setelah dinaikkan ke langit. Alhamdulillah.. kita menerima perintah solat. Ya Allah..nikmatnya berdiri meluruskan wajah kepada-Mu. Ya Allah..nikmatnya rukuk menundukkan hati kepada kebesaran-Mu. Ya Allah..nikmatnya membumikan dahi sujud merayu dan merintih memohon keampunan dan redha-Mu. Sesungguhnya solat adalah hadiah kepada hamba-hamba yang mukmin dan hamba-hamba yang terpilih. Berdoalah wahai anak-anak agar kalian dapat mendirikan solat yang berkualiti. Berapa ramai dari kalangan manusia yang solat tetapi lalai sepanjang pelaksanaannya, padahal solat adalah anak kunci syurga dan penentu nasib kita setelah meninggalkan dunia. Solat adalah perkara pertama yang akan dihisab di hari perhitungan ketika di mahsyar. Allah mengancam dengan neraka Wail dan kehancuran bagi orang yang melalaikan solat dan mengabaikan waktunya.
(rujuk Surah Al-Maa'un ayat 4-5).

          Rasulullah s.a.w bersabda : "Siapa yang menjaga solatnya akan memiliki cahaya, hujah dan keselamatan pada hari kiamat, sedangkan orang yang melalaikan solat tidak akan memiliki cahaya, hujah dan keselamatan. Pada hari Kiamat, orang yang melalaikan solat akan berkumpul bersama Qarun, Fir'aun, Haman dan Ubai bin Khalaf."
(Riwayat Ahmad dan Ibnu Hibban dalam sohihnya).
Para ulama' menjelaskan hadis ini : "Orang yang dilalaikan dari solat oleh hartanya akan bersama Qarun, yang dilalaikan oleh kerajaannya akan bersama Fir'aun, yang dilalaikan oleh tugas dan jawatannya akan bersama Haman, dan dilalaikan oleh perniagaannya akan bersama Ubai bin Khalaf."

          Beringatlah wahai anak-anak, janganlah urusan dunia sampai meremehkan anda dalam urusan solat. Berusahalah dengan jiddiyah memperbaiki kualiti solat. Biarlah Rejab tahun ini mencatatkan peningkatan kualiti dan kuantiti solat. Panjangkanlah waktu sujud dan perbanyakkanlah bilangannya kerana detik sujud adalah detik paling bermakna dan detik istimewa kita bersama-Nya, Allah yang kita cinta. Terima kasih ya Rasulullah, tak terucap syukur kami untukmu, selawat, selawat dan selawatlah anak-anak untuk Baginda, kita mohon sungguh-sungguh syafaatnya. Sesungguhnya Bagindalah yang dijemput ke langit menerima anugerah ini untuk kita 1436 tahun yang lalu. Bertuahnya kita semua, dan jangan sia-siakan anugerah ini.

           Rejab adalah bulan keampunan, bertaubatlah dan beristighfarlah, mohon diri kita disucikan terutama di akhir-akhir bulan ini. Jangan lalai dan sambutlah Sya'ban untuk berhias dengan hiasan ibadah semaksima mungkin. Manakan sama Sya'ban bagi seorang mukmin dengan seorang mujrim. Menjadi seorang mukmin, anak-anak perlu perkemaskan unsur 3T dalam diri :

1.   TAUHID : Pastikan tauhidic mind set menjadi paksi segala gerak aktiviti. (Rujuk kitab ummul barahin.) Harap kita semua akan dapat berkumpul nanti untuk wacana ilmu bersama Akhi Ahmad Syaibani, untuk ulangkaji ekspress tahunan.

2.   TASBIH : Istiqamah 'ala-tul dengan zikir untuk pastikan kita sentiasa diingati Allah kerana mengingati-Nya. La Haula Wa la Quwwata Ila Billah, anak-anakku!

3.   TUNDUK : Moga kita menjadi hamba yang tunduk sebagai hamba. Tawadhuk adalah ibu sifat mahmudah, ego adalah ibu sifat mazmumah. Sedarlah, diri kita di sini bukan untuk membesarkan diri, tetapi untuk membesarkan Allah. Berjalanlah di muka bumi dengan penuh rasa takut kepada Allah, supaya kita dapat merasakan kemanisan takwa.

          Sya'ban menjelang, dengarlah wahai anak-anak, cerita Saidatina Aisyah ini - Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud : "Sesungguhnya Allah Ta'ala turun pada malam Nisfu Sya'ban ke langit dunia dan mengampunkan dosa-dosa orang yang lebih banyak dari bilangan bulu-bulu kambing Bani Kalb." (Hadis Riwayat At-Tirmizi dan Ibnu Majah)
Maksud sabda Baginda s.a.w lagi, : "Dinamakan Sya'ban kerana dalam bulan tersebut terdapat amat banyak kebajikan dan puasa yang lebih afdhal ialah puasa bulan Sya'ban."
Pesanan Rasulullah s.a.w lagi yang bermaksud : "Apabila tiba malam nisfu Sya'ban, berjagalah kamu dengan mendirikan solat, beribadat dan berpuasalah di siangnya."
Khalifah Umar Abdul Aziz telah memberitahu wakilnya di Basrah : "Hendaklah kamu perhatikan empat malam dalam satu tahun, kerana Allah s.w.t membukakan pintu rahmat-Nya dengan seluas-luasnya iaitu malam pertama bulan Rejab, malam nisfu Sya'ban, malam Aidil Fitri dan malam Aidil Adha."

          Manfaatkanlah detik keemasan ini kerana nilai emas hanya akan dihargai dan diperolehi labanya oleh orang yang berilmu mengenai emas. Akhirnya, marilah kita berdoa agar Allah memberi kekuatan dan rezeki untuk kita memahami agama dan menghidupkannya dalam kehidupan. Yakinlah bahawa mati itu pasti dan kehidupan akhirat itu kekal abadi. Berusahalah bersungguh-sungguh mendapatkan habuan dunia untuk hidup selesa, namun jadikanlah keselesaan ini sebagai wasilah untuk kesejahteraan di sana. Jangan tersasul dalam perjalanan menuju ke sana. Jangan kagum, terpesona dan terpedaya sehingga menyangka perjalanan tamat di dunia. Doa keselamatan dari ummi dan abah untuk anak-anak di Mesir yang akan berlepas pulang ke tanah air Julai ini. Doa kejayaan untuk Ahmad dan Umar dalam imtihan qabul 20 Jun ini. Doa kesejahteraan buat Mursyidah, Nabilah dan Ariff yang istiqamah meneruskan muraja'ah sesi berikutnya. Jangan lupa doakan ummi abah dipanjangkan usia dalam iman dan amal serta mendapat husnul khatimah. Wa ilalliqa'..